Tuesday, March 4, 2014

Seketika Melepaskan Sauh Hidup 3

Huhhh Aku kah ini.............



Wednesday, February 26, 2014

MELEPASKAN KESUSAHAN ORANG LAIN

Dari Abu Hurairah r.a., dari Nabi SAW, yang bersabda :
" Barangsiapa yang melapangkan seorang mukmin, suatu kesusahan dari kesusahan-kesusahan dunia, nescaya Allah akan melepaskan dirinya suatu kesusahan dari kesusahan-kesusahan di hari kiamat.
Riwayat Muslim.
Di dalam dunia ini banyak kesusahan. Di akhirat (hari kiamat) juga banyak kesusahan. Sesiapa yang menolong saudaranya melepaskan satu dari kesusahannya di dunia itu, maka Allah akan menolongnya melepaskan satu dari kesushan yang dihadapinya di hari akhirat.
Manusia ini sememangnya bersifat lemah. Sebahagian dari kesusahan dunia tidak upaya dihadapinya bersendirian. Hanya dengan pertolongan orang lain baru dia berupaya menghindarkan kesusahan itu. Oleh kerana itu dia perlu kepada pertolongan orang lain.
Di sinilah letaknya nilai iman seorang Islam. Orang beriman itu adalah bersaudara, Firman Allah s.w.t.

إِنَّمَا ٱلۡمُؤۡمِنُونَ إِخۡوَةٌ۬ فَأَصۡلِحُواْ بَيۡنَ أَخَوَيۡكُمۡ‌ۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ لَعَلَّكُمۡ تُرۡحَمُونَ 
'Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.
Surah Al Hujurat ayat 10.

Orang Islam yang beriman itu sifatnya sentiasa menolong saudaranya
Tanggung jawab menolong saudara itu akan hanya timbul melalui nilai iman.
Ini dikuatkan lagi dengan saranan dari Rasulullah s,a,w,
La yukminu ahadukum hatta yuhibba li akhihi ba yuhibbu li nafsihi. (Syaikhan)
'Tidak beriman seorang dari kamu hinggalah dia kasihkan saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri.

Orang yang mengasihi saudaranya, sudah pasti sentiasa sanggup menolong saudaranya melepaskan sebarang kesusahan yang ada padanya. Firman Allalh s.w.t.,

ـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا تُحِلُّواْ شَعَـٰٓٮِٕرَ ٱللَّهِ وَلَا ٱلشَّہۡرَ ٱلۡحَرَامَ وَلَا ٱلۡهَدۡىَ وَلَا ٱلۡقَلَـٰٓٮِٕدَ وَلَآ ءَآمِّينَ ٱلۡبَيۡتَ ٱلۡحَرَامَ يَبۡتَغُونَ فَضۡلاً۬ مِّن رَّبِّہِمۡ وَرِضۡوَٲنً۬ا‌ۚ وَإِذَا حَلَلۡتُمۡ فَٱصۡطَادُواْ‌ۚ وَلَا يَجۡرِمَنَّكُمۡ شَنَـَٔانُ قَوۡمٍ أَن صَدُّوڪُمۡ عَنِ ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡحَرَامِ أَن تَعۡتَدُواْ‌ۘ وَتَعَاوَنُواْ عَلَى ٱلۡبِرِّ وَٱلتَّقۡوَىٰ‌ۖ وَلَا تَعَاوَنُواْ عَلَى ٱلۡإِثۡمِ وَٱلۡعُدۡوَٲنِ‌ۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۖ إِنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلۡعِقَابِ 

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ingat halal membuat sesuka hati mengenai syiar-syiar agama Allah dan mengenai bulan-bulan yang dihormati, dan mengenai binatang-binatang yang dihadiahkan (ke Mekah untuk korban) dan mengenai kalong-kalong binatang hadiah itu dan mengenai orang-orang yang menuju ke Baitullah Al-Haram, yang bertujuan mencari limpah kurnia dari Tuhan mereka (dengan jalan perniagaan) dan mencari keredaanNya (dengan mengerjakan ibadat Haji di Tanah Suci) dan apabila kamu telah selesai dari ihram maka bolehlah kamu berburu dan jangan sekali-kali kebencian kamu kepada suatu kaum kerana mereka pernah menghalangi kamu dari Masjidilharam itu, mendorong kamu menceroboh dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertakwa dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan dan bertakwalah kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah Maha Berat azab seksaNya (bagi sesiapa yang melanggar perintahNya). Surah Al Maidah ayat 2

Rasulullah s.a.w. mengukuhkan lagi persaudaraan orang-orang beriman itu dengan sabdanya,

Mathalul al mukminin fi tawaddihim wa tarahumihim...
‘Bandingan orang mukmin dalam berkasih sayang dan kemesraan adalah seperti sebatang tubuh. Bila salah satu dari anggota merintih kesakitan, maka segala anggota lain akan turut sama berjaga malam dan juga demam. (riwayat Shaikhan).

GANJARAN MENOLONG SAUDARA

Kata Abu Musa Al Ash’ari, apabila ada orang datang kepada Rasulullah s.a.w. Meminta atau memohon sesuatu hajat, baginda bersabda,
Ishfa’uu tu’jaruu
‘Usahakanlah menolongnya, nescaya kamu mendapat pahala.’ (riwayat Bukhari). Mustika 3:350

HADITH YANG HAMPIR SAMA MAKSUD
MAN KANA FI HAJATI AKHIHI KANA LLAHU TAALA FI HAJATIHI
 ‘Barangsiapa yang menolong memenuhi hajat saudaranya, maka Allah akan memenuhi hajatnya pula. (Riwayat Ahmad)

Pengajaran:
1. Hadith ini mengajar manusia hidup bermasyarakat.
2. Masyarakat yang baik adalah masyarkat yang bantu membantu antara satu sama lain.
3. Islam menggalakkan umatnya sentiasa meningkatkan hubungan ukhuwah dan silaturrahim melalui sifat suka menolong dan membantu orang lain.
4. Setiap amalan kebajikan yang dilakukan orang beriman tetap menerima ganjaran setimpal di hari akhirat kelak.

5. Menolong saudara dalam kesusahan dan dalam masa kecemasan adalah satu ujian keimanan kepada seorang yang beriman.

UK

Seketika Ruhi Melepaskan Sauh Hidup 2.

Aku Seorang Musafir

Wahai pemilik nyawaku, adu ku pada Mu tanda Pasrah ,

Kerna seusiaku kini melewati kemuncak episode kedukaan,

Rencana demi rencana usai menggamit Iman ku,

Kerna aku musafir yang faqir, aku sering diratah oleh manusia,

Kerna aku musafir yang faqir, aku dicerca semahunya pabila aku tiada keuntungan lagi buat mereka,

Kata-kata ku, Diam ku, langkah ku sering kali diperkosa 
dengan sangka-sangkaan, kerna apa?

Kerna aku musafir yang faqir.

Wahai Pemilik nyawaku, isyarat apakah ini?

Apakah untukku terus berdiam diri, membiarkan mereka terus berseloka seolah aku tiada punya harga diri?

Apakah ianya isyarat untukku mula menyingkap sisi hidup baru?

Wahai Pemilik Nyawaku ini, genggamilah aku hambaMu ini moga aku tidak lagi futur.

Nukilan

Al 'Ala Al Faqir Abu 'Adham

Tuesday, February 4, 2014

Life Began At Forty???

Ramai tidak sedar dalam al-Quran ada menyentuh tentang usia ini. Tentu ada yang sangat penting, perlu diperhatikan dan diambil serius akan perkara ini. Allah swt. berfirman,

وَوَصَّيۡنَا ٱلۡإِنسَـٰنَ بِوَٲلِدَيۡهِ إِحۡسَـٰنًا‌ۖ حَمَلَتۡهُ أُمُّهُ ۥ كُرۡهً۬ا وَوَضَعَتۡهُ كُرۡهً۬ا‌ۖ وَحَمۡلُهُ ۥ وَفِصَـٰلُهُ ۥ ثَلَـٰثُونَ شَہۡرًا‌ۚ حَتَّىٰٓ إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ ۥ وَبَلَغَ أَرۡبَعِينَ سَنَةً۬ قَالَ رَبِّ أَوۡزِعۡنِىٓ أَنۡ أَشۡكُرَ نِعۡمَتَكَ ٱلَّتِىٓ أَنۡعَمۡتَ عَلَىَّ وَعَلَىٰ وَٲلِدَىَّ وَأَنۡ عۡمَلَ صَـٰلِحً۬ا تَرۡضَٮٰهُ وَأَصۡلِحۡ لِى فِى ذُرِّيَّتِىٓ‌ۖ إِنِّى تُبۡتُ إِلَيۡكَ وَإِنِّى مِنَ ٱلۡمُسۡلِمِينَ 

Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedang tempoh mengandungnya berserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan. Setelah dia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah dia dengan berkata: Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu) . (al-Ahqaf: 15)

Usia 40 tahun disebut dengan jelas dalam ayat ini. Pada usia inilah manusia mencapai puncak kehidupannya baik dari segi fizikal, intelektual, emosi, mahupun spiritualnya. Benar-benar telah meninggalkan usia mudanya dan melangkah ke usia dewasa yang sebenar.

Doa yang terdapat dalam ayat tersebut dianjurkan untuk dibaca oleh mereka yang berusia 40 tahun dan ke atas. Di dalamnya terkandung penghuraian yang jelas bahawa mereka; telah menerima nikmat yang sempurna, kecenderungan untuk beramal yang positif, telah mempunyai keluarga yang harmoni, kecenderungan untuk bertaubat dan kembali kepada Allah
Pada ayat yang lain, firman Allah;

وَهُمۡ يَصۡطَرِخُونَ فِيہَا رَبَّنَآ أَخۡرِجۡنَا نَعۡمَلۡ صَـٰلِحًا غَيۡرَ ٱلَّذِى ڪُنَّا نَعۡمَلُۚ أَوَلَمۡ نُعَمِّرۡكُم مَّا يَتَذَڪَّرُ فِيهِ مَن تَذَكَّرَ وَجَآءَكُمُ ٱلنَّذِيرُۖ فَذُوقُواْ فَمَا لِلظَّـٰلِمِينَ مِن نَّصِيرٍ 
Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan mengerjakan amal-amal yang soleh, yang lain dari apa yang kami pernah kerjakan. (lalu Allah menempelak mereka): Bukankah Kami telah melanjutkan umur kamu dan memberikan masa yang cukup untuk berfikir dan beringat padanya oleh sesiapa yang suka berfikir dan beringat? Dan kamu pula telah didatangi oleh Rasul (Kami) yang memberi amaran oleh itu, rasalah (azab seksa), kerana orang-orang yang zalim tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memberikan pertolongan  (al-Fathir: 37)

Menurut Ibnu Abbas, Hasan al-Bashri, al-Kalbi, Wahab bin Munabbih, dan Masruq, yang dimaksud dengan ?umur panjang dalam tempoh yang cukup untuk berfikir? dalam ayat tersebut tidak lain adalah ketika berusia 40 tahun.

Menurut Ibn Kathir, ayat ini memberikan petunjuk bahawa manusia apabila menjelang usia 40 tahun hendaklah memperbaharui taubat dan kembali kepada Allah dengan bersungguh2.
Apabila itu berlaku menjelang usia 40 tahun, maka Allah memberikan janjiNya dalam ayat selepas itu: (maksudnya)  Kematangan.

Usia 40 tahun adalah usia matang untuk kita bersungguh-sungguh dalam hidup. Mengumpulkan pengalaman, menajamkan hikmah dan kebijaksanaan, membuang kejahilan ketika usia muda, lebih berhati-hati, melihat sesuatu dengan hikmah dan penuh penelitian. Maka tidak hairan tokoh-tokoh pemimpin muncul secara matang pada usia ini. Bahkan Nabi s.a.w, seperti yang disebut oleh Ibn ?Abbas:
?Dibangkitkan Rasulullah s.a.w pada usia 40 tahun? (riwayat al-Bukhari).

Nabi Muhammad saw. diutus menjadi nabi tepat pada usia 40 tahun. Begitu juga dengan nabi2 yang lain, kecuali Nabi Isa as. dan Nabi Yahya as.

Banyak negara menetapkan untuk menduduki jabatan2 elit seperti ketua negara, disyaratkan bakal calon harus telah berusia 40 tahun. Masyarakat sendiri mengakui prestasi seseorang mantap tatkala orang itu telah berusia 40 tahun. Soekarno menjadi presiden pada usia 44 tahun. Soeharto menjadi presiden pada umur 46 tahun. J.F. Kennedy 44 tahun. Bill Clinton 46 tahun. Paul Keating 47 tahun. Sementara Tony Blair 44 tahun.

Mengapa umur 40 tahun begitu penting.

Menurut Ibnu Qayyim Al-Jauziyah usia manusia diklasifikasikan menjadi 4 (empat) period, iaitu

1. Kanak-kanak ( sejak lahir hingga akil baligh )
2. Muda atau syabab ( sejak akil baligh hingga 40 tahun )
3. Dewasa ( 40 tahun hingga 60 tahun )
4. Tua atau syaikhukhah ( 60 tahun hingga mati )

Usia 40 tahun adalah usia ketika manusia benar-benar meninggalkan masa mudanya dan beralih kepada masa dewasa penuh. Kenyataan yang paling menarik pada usia 40 tahun ini adalah meningkatnya minat seseorang terhadap agama sedangkan semasa mudanya jauh sekali dengan agama. Seolah-olah macam satu fitrah di usia ini ramai yang mula menutup aurat dan mendekati kuliah-kuliah agama.



Hadis ini menyebut usia 40 tahun paling awal memiliki komitmen terhadap penghambaan kepada Allah swt. sekaligus konsisten terhadap Islam, maka Allah swt. akan meringankan hisabnya. Orang yang usianya mencapai 40 tahun mendapatkan keistimewaan berupa hisabnya diringankan. Tetapi umur 40 tahun merupakan saat harus berhati2 juga. Ibarat waktu, orang yang berumur 40 tahun mungkin sudah masuk senja. Abdullah bin Abbas ra. dalam suatu riwayat berkata, ?Barangsiapa mencapai usia 40 tahun dan amal kebajikannya tidak mantap dan tidak dpt mengalahkan amal keburukannya, maka hendaklah ia bersiap-siap ke neraka.?

Imam asy-Syafi, tatkala mencapai usia 40 tahun, beliau berjalan sambil memakai tongkat. Jika ditanya, mengapa? jawab beliau, Agar aku ingat bahwa aku adalah musafir. Demi Allah, aku melihat diriku sekarang ini seperti seekor burung yang dipenjara di dalam sangkar. Lalu burung itu lepas di udara, kecuali telapak kakinya saja yang masih tertambat dalam sangkar. Komitmenku sekarang seperti itu juga. Aku tidak memiliki sisa2 syahwat untuk menetap tinggal di dunia. Aku tidak berkenan sahabat-sahabatku memberiku sedikit pun sedekah dari dunia. Aku juga tidak berkenan mereka mengingatkanku sedikit pun tentang hiruk pikuk dunia, kecuali hal yang menurut syara? lazim bagiku. Di antara aku dan dia ada Allah.?

Lantas, apa yang harus kita lakukan   menginjak usia 40 tahun?

1. Meneguhkan tujuan hidup
2. Meningkatkan daya spiritual
3. Menjadikan uban sebagai peringatan
4. Memperbanyak bersyukur
5. Menjaga makan dan tidur
6. Menjaga istiqamah dalam ibadah.

Jika ada yang mengatakan bahawa: Life began at forty, saya cenderung berpendapat kehidupan yang dimaksudkan ialah kehidupan terarah kepada mendekatkan diri kepada penciptaNya dengan sebenar-benarnya. Tetapi satu perkara yang kita harus sentiasa sedar bahawa kematian memanggil kita bila-bila masa tanpa tanda, tanpa alamat dan tanpa mengira usia. Jika kita beranggapan harus menunggu usia 40 tahun untuk baru memulakan kehidupan yang dimaksudkan di atas, maka rugi dan sia-sia lah hidup kita jika umur kita tidak panjang.

Maksud sabda Nabi Muhammad S.A.W ," Orang yang bijak adalah orang yang selalu mengingati mati".
Ramai manusia tertipu dengan keindahan dunia dan isinya yang bersifat sementara. Sejak Nabi Adam as. sehingga kini, kesemuanya telah kembali kepada Allah swt. tidak kira kaya atau miskin, berpangkat atau tidak. Mengingati mati bukan bermakna kita akan gagal di dunia tetapi dengan mengingati mati kita akan menjadi insan yang berjaya di dunia dan di akhirat. janganlah menunggu sehingga esok untuk membuat persediaan menghadapi kematian, kerana mati boleh datang pada bila-bila masa..

Berkata Hujjatul Islam Imam al Ghazali di dlm kitab "Ayyuhal Walad ms 29" - ilmu tanpa amal ialah gila dan amal tanpa ilmu pula adalah sia-sia.

UK

Friday, December 27, 2013

Hadith Ke 35: Ukhuwah & Hak-Hak Insan

الحـديث الخامس والثلاثون
HADITS KETIGA PULUH LIMA
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم : لاَ تَحَاسَدُوا وَلاَ تَنَاجَشُوا وَلاَ تَبَاغَضُوا وَلاَ تَدَابَرُوا وَلاَ يَبِعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ وَكُوْنُوا عِبَادَ اللهِ إِخْوَاناً. الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لاَ يَظْلِمُهُ وَلاَ يَخْذُلُهُ وَلاَ يَكْذِبُهُ وَلاَ يَحْقِرُهُ. التَّقْوَى هَهُنَا –وَيُشِيْرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ – بِحَسَبِ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ، كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ
[رواه مسلم]

Terjemahan Hadith / ترجمة الحديث :
Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu dia berkata: Rasulullah shallallahu`alaihi wa sallam bersabda: “Janganlah kalian saling dengki, saling menipu, saling marah dan saling memutuskan hubungan. Dan janganlah kalian menjual sesuatu yang telah dijual kepada orang lain. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Seorang muslim adalah saudara bagi muslim yang lainnya, (dia) tidak menzaliminya dan mengabaikannya, tidak mendustakannya dan tidak menghinanya. Taqwa itu disini(seraya menunjuk dadanya sebanyak tiga kali). Cukuplah seorang muslim dikatakan buruk jika dia menghina saudaranya yang muslim. Setiap muslim atas muslim yang lain; haram darahnya, hartanya dan kehormatannya.” (Riwayat Muslim)

Kosa kata / مفردات:
تباغضوا : (kalian) saling membenci
(يبع (يبيع: Menjual
تدابروا : (kalian) saling memutuskan hubungan
(يحقر (ه: Menghina(nya)
(يخذلـ (ـه: Merendahkan(nya)
بحسب : Cukup
(صدر (ه: Dada (nya)
تحاسدوا : (kalian) saling dengki
تناجشوا : (kalian) saling menipu

Pelajaran yang terdapat dalam hadithالفوائد من الحديث:

1.       Kenapa hadis ini ditekankan ? Masalah common dan penyakit hati yang sangat berbahaya
2.       Larangan untuk saling dengki. Dengki di sini bermaksud inginkan agar nikmat atau kelebihan atau kebolehan atau keistimewaan yang ada pada insan lain di alihkan kepadanya atau terhapus.
3.       Larangan untuk berbuat keji dan menipu dalam urusan jual beli.
4.       Diharamkan untuk memutuskan hubungan terhadap muslim. Sebaliknya harus dijaga persaudaraan dan hak-haknya kerana Allah ta’ala.
5.       Islam bukan hanya aqidah dan ibadah saja, tetapi juga di dalamnya terdapat urusan akhlak dan muamalah.
6.       Hati merupakan sumber rasa takut kepada Allah ta’ala.
7.       Taqwa merupakan barometer keutamaan dan timbangan seseorang.
8.       Islam memerangi semua akhlak tercela kerana hal tersebut berpengaruh negatif dalam masyarakat Islam.

Fiqh Dakwi dan Tarbawi:
1.       Islam bukanlah sekadar laungan kata-kata, tetapi ia mencakupi akhlak yang merupakan
      manifestasi dalam bentuk perbuatan yang lahir daripada keimanan yakni orang yang bersih
      hatinya.

2.      Petanda hati yang kotor lahir daripada perbuatan dengki, khianat, menipu, pemarah, , menzalimi, berkata kotor yang akhirnya akan memutuskan hubungan silaturrahim. Memutuskan silaturrahim hukumnya haram dan dikira sebagai maksiat yang besar (Surah 47: 22-23) dan dipercepatkan hukumannya di dunia, “Tidak ada dosa yang lebih layak dipercepat hukumannya di dunia, dan apa yang dipersiapkan Allah baginya di akhirat daripada tindakan kezaliman dan memutuskan hubungan silaturrahim” (HR Ibnu Majah dan Tirmizi)

3.   Dibenarkan cemburu dalam dua perkara “… seseorang yang Allah berikannya harta, lalu dia menginfaqkannya pada waktu malam dan waktu siang, dan seseorang yang Allah kurniakannya al-Quran, lalu dia bangun dengannya pada waktu malam dan waktu siang.” (HR Bukhari, Muslim, Ahmad, Tirmizi dan Ibnu Majah) ataupun membenci kerana Allah atas kemaksiatan yang berlaku

4.       Pentingnya tarbiyah ruhiyah untuk memastikan para Da’ie mampu untuk mengawal emosi. 
a.   Emosi yang tidak terkawal hanya akan meletihkan, menyakitkan dan meresahkan diri sendiri. Dikala marah, kemarahannya meluap-luap, tubuhnya gementar, mudah memaki hamun sesiapa saja, seluruh isihati akan ditumpah luahkan, nafasnya tercungap-cungap dan dia akan berbuat sekehendak hatinya.  
b.  Rumahtangga pun runtuh kerana kegagalan suami-isteri mengawal emosi (an-Nisa’19).

5.   Banggunan jamaah kaum muslimin akan runtuh bukan disebabkan oleh kekurangan material, tetapi atas kemiskinan akhlak ahlinya yang mengikut al-hawa (Surah 49: 10). Bahkan kedengkian itu merosakkan amalan peribadi, “Jauhilah olehmu sekalian sifat dengki, kerana dengki itu akan memakan segala kebaikan seperti api yang membakar kayu” dan mencukur agama “Akan menjalar kepada kamu penyakit umat-umat yang terdahulu; hasad dan benci membenci. Itu sebenarnya pencukur. Aku tidak menyatakan pencukur rambut, tetapi ia mencukur agama”

6.      Apa tindakan kita ketika ada sangkaan buruk tersebar? 
a.      “Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak tergelincir ke dalam sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa…”  (al-Hujurat: 12)
b.      Al-Qaradawi menerangkan maksud jangan kamu membenarkan sangkaan buruk itu adalah dengan tidak berubahnya sikap dan pandangan kamu terhadap orang yang disangka buruk itu. Jika itu tidak dikawal, bermakna kamu sudah membenarkannya.
c.      Imam Fakhruddin Ar-Razi menghuraikan :“Sangkaan ini mestilah disokong oleh ijtihad (usaha bersungguh memastikan kebenarannya, dan penyelidikan yang dalam”(Tafsir Ar-Razi, 28/115)

7.    Takwa merupakan ikatan yang mengikat jiwa agar tidak lepas control mengikuti keinginan dan hawa nafsunya. Dengan ketakwaan seseorang dapat menjaga dan mengontrol etika dan budi pekertinya dalam detiap saat kehidupannya kerana ketakwaan pada hakikatnya adalahmuroqabah dan berusaha keras mencapai keredhoan Allah serta takut dari adzabNya.

8.      Jangan menyerang kesalahan peribadi secara terang-terangan melainkan menggunakan kaedah yang lebih hikmah. Apatah lagi dalam perhubungan antara pimpinan dan ahli, murabbi dan mutarabbi, seringkali berlaku kegoncangan apabila murabbi tersilap langkah dalam teguran sehingga memburuk-burukkan mutarabbi di hadapan orang lain. Setiap manusia itu ada kehormatan yang Allah berikan.

Tema-Tema Hadith / موضوعات الحديث:
1.       Menciptakan pergaulan yang baikdan harmonis : 49
2.       Realisasi ukhuwah Islamiyah : 9
3.       Barometer kehidupan; Taqwa : 49 

4.       Dihormatinya hak dan martabat seorang muslim: 5 , 22  

UK



Thursday, December 19, 2013

Menutupi Aib ! Suatu Perintah....


Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:
لَا يَسْتُرُ عَبْدٌ عَبْدًا فِي الدُّنْيَا إِلَّا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
“Tidaklah seorang hamba menutupi aib hamba lainnya di dunia, melainkan Allah akan menutupi aibnya di hari kiamat kelak.” (HR. Muslim no. 2590)
Dari Abdullah bin Umar radhiallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ مَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ بِهَا كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
“Seorang muslim dengan muslim yang lain adalah bersaudara, dia tidak boleh berbuat zhalim dan aniaya kepada saudaranya. Barangsiapa yang membantu kebutuhan saudaranya, maka Allah akan memenuhi kebutuhannya. Barangsiapa yanga membebaskan seorang muslim dari suatu kesulitan, maka Allah akan membebaskannya dari kesulitan pada hari kiamat. Dan barangsiapa yang menutupi aib seorang muslim, maka Allah akan menutupi aibnya pada hari kiamat kelak.” (HR. Muslim no. 2850)
Dari Ibnu Umar radhiallahu anhu dia berkata: Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa sallam menaiki mimbar lalu menyeru dengan suara yang lantang:
يَا مَعْشَرَ مَنْ أَسْلَمَ بِلِسَانِهِ وَلَمْ يُفْضِ الْإِيمَانُ إِلَى قَلْبِهِ لَا تُؤْذُوا الْمُسْلِمِينَ وَلَا تُعَيِّرُوهُمْ وَلَا تَتَّبِعُوا عَوْرَاتِهِمْ فَإِنَّهُ مَنْ تَتَبَّعَ عَوْرَةَ أَخِيهِ الْمُسْلِمِ تَتَبَّعَ اللَّهُ عَوْرَتَهُ وَمَنْ تَتَبَّعَ اللَّهُ عَوْرَتَهُ يَفْضَحْهُ وَلَوْ فِي جَوْفِ رَحْلِهِ
“Wahai sekalian orang yang hanya berislam dengan lisannya namun keimanan belum tertancap di dalam hatinya. Janganlah kalian menyakiti kaum muslimin, jangan pula kalian memperolok mereka, dan jangan pula kalian menelusuri.mencari-cari aib mereka. Karena barangsiapa yang mencari-cari aib saudaranya niscaya Allah akan mencari-cari aibnya, dan barang siapa yang aibnya dicari-cari oleh Allah niscaya Allah akan mempermalukan dia meskipun dia berada di dalam rumahnya sendiri.”(HR. Abu Daud no. 4236 dan At-Tirmizi no. 2032)
Penjelasan ringkas:
Allah Subhanahu wa Ta’ala senang untuk menutupi kesalahan hamba-hambaNya, dan Dia menganjurkan agar para hamba-Nya juga melakukannya di antara sesama mereka. Untuk itu Allah Ta’ala telah menyediakan bagi mereka pahala yang sesuai dengan amalan baik mereka, yaitu Allah Ta’ala akan menyembunyikan aib dan mengampuni dosa mereka pada hari kiamat karena mereka telah menyembunyikan aib saudaranya di dunia. Al-Qadhi Iyadh rahimahullahu berkata, “Tentang ditutupnya aib si hamba pada hari kiamat, maka ada dua kemungkinan Makna:
Pertama: Allah akan menutupi kemaksiatan dan aibnya dengan cara tidak mengumumkannya kepada manusia di padang mahsyar.
Kedua: Allah Ta’ala tidak akan menghisab aibnya dan tidak akan menyebut aibnya tersebut.” (Lihat Al-Minhaj Syarh Shahih Muslim: 16/360)

Makna pertama di atas di dukung oleh hadits Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, “Aku pernah mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
إِنَّ اللهَ يُدْنِي الْمُؤْمِنَ فَيَضَعُ عَلَيْهِ كَنَفَهُ وَيَسْتُرُهُ فَيَقُوْلُ: أَتَعْرِفُ ذَنْبَ كَذَا، أَتَعْرِفُ ذَنْبَ كَذَا؟ فَيَقُوْلُ: نَعَمْ، أَيْ رَبِّ. حَتَّى إِذَا قَرَّرَهُ بِذُنُوْبِهِ وَرَأَى فِي نَفْسِهِ أَنَّهُ هَلَكَ، قَالَ: سَتَرْتُهَا عَلَيْكَ فِي الدُّنْيَا، وَأَنَا أَغْفِرُهَا لَكَ الْيَوْمَ. فَيُعْطِي كِتَابَ حَسَنَاتِهِ
“Sesungguhnya (pada hari kiamat) Allah akan mendekatkan seorang mukmin, lalu Allah meletakkan tabir dan menutupinya. Lalu Allah berfirman, “Apakah kamu mengetahui dosa ini? Apakah engkau tahu dosa itu?” Dia menjawab, “Ia, betul saya tahu wahai Rabbku.” Hingga ketika Allah telah membuat dia mengakui semua dosanya dan dia mengira dirinya sudah akan binasa,, Allah berfirman kepadanya, “Aku telah menutupi dosa-dosa ini di dunia, maka pada hari ini Aku mengampuni dosa-dosamu itu.” Lalu diberikanlah padanya catatan kebaikan-kebaikannya.” (HR. Al-Bukhari no. 2261)
Sebaliknya, Allah Ta’ala telah melarang dan mengharamkan untuk memata-matai dan mencari-cari aib seorang muslim, walaupun itu dalam rangka amar ma’ruf nahi mungkar. Dan Allah telah mempersiapkan hukuman yang menghinakan bagi pelakunya di dunia dan di akhirat. Adapun di dunia maka Allah pasti akan menghinakan dirinya walaupun dia tengah bersembunyi di dalam rumahnya. Adapun di akhirat, maka siksaan akhirat lebih besar dan lebih hina, yaitu Allah akan membukan secara terang-terangan semua dosa dan aibnya ketika di dunia, agar seluruh makhluk di padang mahsyar bisa melihatnya, wal ‘iyadzu billah.
Ini dosa jika dia sekedar mencari-cari aib sesama muslim, walaupun dia tidak menceritakannya kepada orang lain. Akan tetapi jika setelah dia mencari-cari tahu aib saudaranya lalu dia menceritakannya kepada orang lain, maka dia telah terjatuh ke dalam dosa besar kedua yang tidak kalah kecil dosanya dibandingkan dosa yang pertama, yaitu dosa ghibah. Karena sungguh, barangsiapa yang melakukan hal itu maka dia adalah termasuk orang-orang yang menghendaki kejelekan tersebar di tengah-tengah kaum muslimin. Dan jika demikian keadaannya, maka atasnya firman Allah Ta’ala:
إِنَّ الَّذِيْنَ يُحِبُّوْنَ أَنْ تَشِيْعَ الْفَاحِشَةُ فِي الَّذِيْنَ آمَنُوا لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ فِي الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ
“Sesungguhnya orang-orang yang menyenangi tersebarnya kekejian di tengah-tengah orang-orang yang beriman, mereka akan memperoleh azab yang pedih di dunia dan di akhirat.”

An-Nur: 19

Wednesday, October 30, 2013

Saturday, September 28, 2013

Hebatnya Makanan Sunnah Nabi Muhammad SAW

Daging kambing adalah makanan kegemaran Rasulullah S.A.W. Setiap sunnah nabi mesti ada kelebihannya. Oleh kerana orang barat (yahudi) tidak mahu kita ikut sunnah nabi, pelbagai kenyataan mereka keluarkan. Tetapi hakikat sebenarnya banyak manfaat, khasiat dan kesan daripada kambing sama ada memakan dagingnya atau digembala sehingga ia digelar terapi kambing.

Daging kambing adalah daging yang paling baik

Kajian dari Persatuan Jantung Amerika menyatakan, daging kambing baik untuk mereka yang mempunyai masalah berkaitan jantung. Ini disebabkan daging tersebut tinggi kualiti proteinnya dengan nisbah kandungan lemak yang sihat. Struktur molekul daging kambing yang berbeza menjadikan daging kambing lebih mudah dihadam. Ia juga amat sesuai untuk mereka yang menjaga kesihatan. Bukan setakat itu sahaja, malah jika dibandingkan, daging kambing mengandungi zat besi dan kandungan potasium yang rendah kandungan mineralnya. Dagingnya lebih pejal dan lebih rendah kalori daripada daging lembu dan ayam tanpa kulit. Kesemua asid amino yang diperlukan ada di dalam daging kambing.

Pengurai Kolestrol Tepu

Daging kambing yang rendah kandungan protinnya menjadikan ia terkecuali daripada membentuk sebarang ikatan kolestrol akibat amalan pemakanan yang tidak sihat.

Ikatan kolestrol tepu boleh dielakkan sekiranya Omega 3 terdapat di dalam darah, tetapi Omega 3 tidak mampu mengurai kolestrol yang telah terbentuk. Hanya ikatan hidrogen dan karbon (kolestrol lembut) sahaja yang boleh menguraikan ikatan hidrogen dan karbon (kolestrol kasar). Oleh itu, kolestrol yang terbentuk dalam badan tidak boleh diurai dengan sebarang bahan melainkan dengan kolestrol kambing sahaja.

Vitamin C dan chitosan yang digunakan untuk menyelaputi protein boleh mengakibatkan pembentukan kolestrol yang lebih bahaya sekiranya ia diserap oleh darah. Sekiranya kandungan kolestrol tepu jenis ini banyak terdapat didalam darah, ia boleh mengakibatkan masalah jantung.

Sodium yang digunakan untuk mengawet daging serta untuk menyedapkan rasa daging akan membentuk kolestrol tepu yang halus. Biasanya kaedah ini digunakan untuk membuat daging burger. Selain itu memakan makanan yang tinggi protein yang dicampurkan dengan perasa makanan seperti MonoSodium Glutamat (MSG) juga akan membentuk kolestrol tepu yang sangat halus. Ia boleh dipam naik ke bahagian otak dan sekiranya tersekat, ia boleh menyebabkan strok .

Pencegah Penyakit Darah Tinggi Dan Obesiti

Kolestrol kambing boleh menguraikan kolestrol dalam darah yang menjadi punca kepada penyakit darah tinggi. Kolestrol kambing yang menguraikan darah yang tercemar dengan kolestrol tepu akan menyebabkan isipadu darah meningkat. Pesakit darah tinggi yang mengambil daging kambing akan mengalami gejala penguraian akibat peningkatan isipadu darah seperti pening.

Walaupun daging kambing bertindak sebagai pengurai protein yang terbaik, tetapi pesakit darah tinggi yang tidak tahan dengan kesan pembongkaran penguraian ini dinasihatkan agar tidak mengambil daging kambing sebagai terapi. Tetapi bagi mereka yang tidak mengalami masalah tekanan darah tinggi dinasihatkan agar mengamalkan pemakanan daging kambing untuk mengelakkan penyakit darah tinggi.

Lemak di bawah permukaan kulit terbentuk akibat kolestrol yang gagal dicerna oleh hati. Ia akan menyebabkan masalah obesiti (kegemukan) jika terdapat dalam jumlah yang banyak. Pesakit obesiti yang mengambil daging kambing akan mengalami masalah tekanan darah yang tidak stabil dan turut mengalami pening kepala akibat kesan pembongkaran kolestrol tepu oleh kolestrol kambing. Selain itu, daging kambing akan membakar lemak yang berlebihan dalam badan. Kesan pembakaran lemak akan mengakibatkan gejala pembongkaran seperti panas badan, berpeluh dan telinga berdengung.

Mencantikkan Kulit

Vitamin C semulajadi yang tidak teroksida juga terdapat dalam daging kambing. Vitamin C tidak teroksida amat penting untuk pembinaan dan ketahanan sel kulit. Vitamin C yang tidak teroksida akan menyeimbangkan dan mengurangkan bebanan fungsi hempedu serta mencantikkan kulit.

Pengambilan protein yang secara berlebihan akan menyebabkan ia tersimpan di bahagian bawah kulit akan mudah teroksida dan bertindak balas dengan sel kulit untuk membentuk tenaga. Proses ini akan mengakibatkan kulit kelihatan hangus dan gelap sekiranya berjemur di bawah sinaran matahari. Vitamin C daripada daging kambing akan memberi lebih ketahanan terhadap kulit daripada bertindak balas terhadap protein yang terkena cahaya matahari.

Mengamalkan memakan daging kambing adalah salah satu cara semula jadi untuk mendapatkan kulit yang lebih putih dan cantik.

Meningkatkan Rasa Kasih Sayang Dan Kegembiraan

Sistem darah (NW18) berkaitan dengan kawasan Thalamus (NW3). Thalamus berfungsi sebagai penjaga kasih sayang. Sistem darah yang sihat dan kuat akan memastikan bahagian Thalamus juga kuat dan membantu mewujudkan perasaan kasih sayang.

Jantung akan menjadi lebih lembut dan lancar pergerakannya apabila menerima kolestrol daging kambing. Jantung yang lembut akan mewujudkan perasaan yang gembira. Jantung yang lancar pergerakannya akan mudah tersentuh dan terpesona dengan sesuatu yang mengusik perasaannya. Oleh itu ia akan membahagiakan dan mewujudkan perasaan kecintaan (kasih sayang).


Mereka yang mengamalkan pemakanan daging kambing akan merasa tenang dan gembira serta mudah merasa getaran kasih sayang. Amalkanlah pemakanan daging kambing sekiranya menghadapi masalah sukar merasai nikmat kasih sayang dan getaran kecintaan.

UK



Disusun semula dari http://detikislam.blogspot.com , untuk tujuan cenderung kepada aspek maklumat yang terdidik dan murni tanpa menafikan sumber asal.

Wednesday, September 25, 2013

Kisah Benar Yang Menginsafkan, Pengalaman Doktor Pakar Bedah Jantung

PETIKAN BUKU "TRAVELOG IMAN SEORANG DOKTOR"

Sebuah buku kisah benar yang menguatkan iman dan menggerakkan hati untuk berubah.

BAB 1 : LARI DARI KENYATAAN

SEORANG pemuda yang berusia tujuh belas tahun terkena tembakan peluru sesat. Kedua orang tuanya segera membawanya ke hospital tentera di Riyadh. Di dalam perjalanan menuju rumah sakit, pemuda itu memandang wajah ibunya yang sedang menangis sedih seraya berkata, “Wahai ibunda, janganlah ibunda bersedih. Demi Allah, aku dalam keadaan baik. Sesungguhnya aku akan meninggal. Demi Allah, aku mencium semerbak wangi syurga.”

            Setibanya di ruang bilik kecemasan, seorang doktor berusaha untuk menanganinya. Tetapi pemuda itu berkata, “Wahai saudaraku! Sungguh aku akan mati, aku telah mencium semerbak wangi syurga. Kerana itu, janganlah saudara menyusahkan dirimu. Aku hanya menginginkan kehadiran ayah dan ibuku di sisiku.”

            Setelah kedua orang tuanya berada di sisinya, pemuda itu menyampaikan selamat tinggal kepada keduanya untuk selamanya. Lalu dia mengucapkan syahadat, “Asyhadu Alla Ilaha Illallah wa Asyhadu Anna Muhammad Rasulullah (Aku bersaksi bahawa tiada tuhan yang haq selain Allah Ta’ala dan sesungguhnya Muhammad Sollallahu ‘Alaihi wa Sallamadalah utusan Allah).”

            Dia meninggalkan dunia ini dalam keadaan jari telunjuk tangan kanan menunjuk, sebagaimana orang yang sedang membaca tasyahud dalam solat.

            Setelah solat Maghrib, saya menemui saudara Dhiya’, iaitu seorang pegawai yang bertugas memandikan jenazah di hospital tentera di Riyadh. Dia menceritakan kejadian tersebut dan meyakinkan bahawa dirinyalah yang membuka genggaman tangan pemuda tersebut.

            Dia mendapati jenazah pemuda dalam keadaan segar bugar, suatu keajaiban yang belum pernah dia jumpai sebelumnya.

            Orang tuanya ditanya mengenai kehidupan pemuda tersebut. Mereka menerangkan, “Almarhum semenjak memasuki umur akil baligh adalah orang yang selalu membangunkan kami untuk menunaikan solat Subuh. Dia sangat tekun menunaikan solat malam dan membaca al-Quran, selalu berusaha untuk mengikuti solat wajib berjemaah di masjid. Dia selalu mendapatkan nilai yang memuaskan dalam setiap pelajarannya. Dia termasuk pelajar yang sering mendapat keputusan tertinggi di sekolahnya.”

            Kemudian saya menceritakan kisah ini kepada seorang doktor ahli bedah jantung yang lain. Tiba-tiba doktor itu mengajukan cuti selama satu minggu tanpa ada sebab dan alasan yang mendesak. Dia hanya mengatakan alasan yang sangat sederhana, “Aku ingin introspeksi (muhasabah) apalah ertinya diriku ini jika dibandingkan dengan seorang pemuda yang penuh dengan kebaikan tersebut.”

            Kemudian saya menghubungi doktor ahli bedah jantung yang lain yang bekerja di Jeddah. Dia pun tidak kuasa menahan perasaannya lalu menangis terharu.

            Saya sangat berbahagia menyaksikan perubahan pada kedua doktor tersebut. Kenapa?

            Kerana kedua doktor itu merasa iri kepada pemuda tersebut atas kemuliaannya dengan amal ibadah ukhrawinya, bukan kerana harta benda yang telah dikumpukannya. Ini merupakan fenomena yang menyejukkan.

            Akan tetapi, sayangnya orang-orang pada zaman sekarang banyak yang terlena dan larut dalam perlumbaan mengumpulkan kemewahan dunia. Padahal bagi Allah Ta’ala,dunia ini tidak lebih berharga daripada sayap seekor nyamuk.

            Sebuah pertanyaan yang perlu untuk dijawab, “Masih adakah orang yang mahu berlumba-lumba bersama saudara-saudaranya dalam beramal soleh?”

            Masih adakah orang yang apabila melihat saudaranya duduk sambil memegangmushaf (al-Quran 30 juzuk) setelah menunaikan solat Asar lalu membacanya, dia tertegun seraya bertanya kepada dirinya sendiri, “Kenapa aku tidak ikut serta duduk dan membaca al-Quran sebagaimana yang dia lakukan?”, lantas segera orang itu duduk mengambil al-Quran dan membaca sepuasnya?

            Masih adakah di antara kita ketika melihat tetangganya atau kerabatnya bangun di malam hari untuk menunaikan solat malam, dia merasa iri lalu bertanya kepada diri sendiri, “Kenapa dia bangun untuk menunaikan solat malam sedangkan aku tidak? Betulkah aku mengharapkan syurga sebagaimana dia mengharapkannya? Betulkah aku memimpikan apa yang dia mimpikan?”, kemudian orang itu beranjak untuk menunaikan solat malam walaupun sebentar?

            Lalu timbul pertanyaan yang lain, “Berapa banyakkah umat Nabi MuhammadShallallahu ‘Alaihi wa Salllam yang selalu menjaga solat malamnya pada masa-masa sekarang ini?” Sungguh sangat sedikit, sungguh sayang sekali.

****

Suatu hari, ada seorang wanita yang mengalami gagal jantung dibawa kepada kami. Setibanya di ruang kecemasan, degup jantung wanita itu terhenti, maka kami segera melakukan terapi shock (Pijat). Dua minit kemudian, wanita tersebut membuka kedua matanya.

            Dia memandang ke arah langit seraya mengangkat tangan kanannya sambil melantunkan bacaan, “Asyhadu Alla Ilaha Illallah wa Asyhadu Anna Muhammad Rasulullah.” Lalu degup jantungnya berhenti lagi.

            Maka kami melakukan terapi seperti sebelumnya sampai beberapa kali, namun kami tidak berhasil. Ternyata suratan takdir kematian telah menjemputnya. Dia meninggal untuk selamanya. Semoga Allah merahmati wanita itu dan juga merahmati kami semua.

            Saya keluar dari bilik kecemasan untuk menemui suaminya dan menyampaikan berita duka kepadanya. Setelah mengucapkan takziah dan belasungkawa, saya menceritakan kejadian-kejadian aneh yang terjadi pada isterinya sebelum meninggal dunia. Lalu saya bertanyakan tentang amal perbuatan isterinya di masa hidupnya.

            Lelaki tersebut berkata, “Saudara tidak usah hairan dengan apa yang saudara saksikan.” Saya bertanya, “Kenapa boleh begitu, wahai saudaraku?” Dia menjawab, “Sejak menikahinya tiga puluh lima tahun  yang lalu, dia tidak pernah meninggalkan solat malam kecuali kerana halangan syarie.”

            Semoga dia berbahagia! Dia telah banyak mengingat Allah, maka Allah Ta’alamengingatkannya untuk membaca syahadat di akhir hayatnya, dan dia pun menutup usianya dengan bersyahadat.

(As-Saffat ayat 83 - 84)
Maksudnya: Dan sesungguhnya di antara orang-orang yang menegakkan (ajaran yang dibawa oleh) Nabi Nuh ialah Nabi Ibrahim, ketika ia mematuhi perintah tuhannya dengan hati yang suci murni.


(Asy-Syua’ara’ ayat 88 - 89)
Maksudnya: Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apa pun, kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang menghadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera (dari syirik dan penyakit munafik).


TRAVELOG IMAN SEORANG DOKTOR

Sebuah Terbitan
QALBUN SALEEM MEDIA
Lot 254, Seksyen 20, Jalan Kuala Krai, 15150 Kota Bharu, Kelantan.
Telefon No : 09-7478244/09-7444144
Faks No : 09-7478144

DR. Dr. Khalid bin Abdul Aziz Al-Jubair
Doktor Pakar Bedah dan Jantung

Disusun Oleh
A. Ubaidillah bin Alias
Penyunting
Puan Hartini Dewi Mohd Basir
BERMINAT MEMBELI, MENGEDAR DAN MENJUAL BUKU INI?
SILA HUBUNGI QALBUN SALEEM MEDIA / DHALAL SHOPPE
Lot 254, Seksyen 20, Jalan Kuala Krai, 15150 Kota Bharu, Kelantan.
Telefon No : 09-7478244/09-7444144

Faks No : 09-7478144